Kartu Poker Membutuhkan Keterampilan

Poker menghargai permainan yang terampil lebih baik daripada permainan kartu lainnya. Meskipun ini bukan permainan yang begitu rumit seperti bridge, pemain memiliki kontrol yang lebih besar atas hasil (terutama karena pemain diizinkan untuk menjatuhkan tangan yang buruk). Akibatnya, pemain yang baik lebih kecil kemungkinannya untuk kalah dalam permainan dengan pemain yang lebih rendah.

Karena poker memiliki dasar matematika (semakin kecil kemungkinan kepemilikan tertentu, semakin tinggi peringkatnya), ilmu permainan dimulai dengan harapan relatif dari beberapa tangan. Ada kemungkinan 2.598.960 tangan lima kartu berbeda yang dapat dibagikan dari paket 52 kartu. Seseorang yang memulai studi poker hanya berdasarkan teori akan menemukan daftar kemungkinan ini sangat diperlukan. Ini akan memberi tahu, misalnya, bahwa jika seorang pemain dibagikan flush, hanya ada beberapa ribu tangan yang mungkin bisa mengalahkannya, sementara ada lebih dari 2.500.000 yang bisa dia kalahkan, dimana biasanya dia akan dibenarkan dalam membuat atau memanggil taruhan maksimal.

Poker adalah permainan yang mudah di atas kertas

Sekarang semua ini mungkin terdengar cukup mudah secara teori. Namun, masalah terbesar yang dihadapi sebagian besar pemain poker adalah berurusan dengan kerugian ketika matematika menguntungkan mereka.

Misalnya, Anda memasuki turnamen poker dan bermain dengan sabar selama beberapa jam. Anda akhirnya mendapatkan semua uang di tengah sebelum gagal dengan AA versus QQ orang lain.

Seperti yang bisa kita lihat, kartu as saku adalah favorit matematika besar untuk memenangkan tangan. Mereka memiliki sekitar 81% ekuitas dalam situasi ini. Namun, ratu saku tidak benar-benar mati di sini. Faktanya QQ masih akan memenangkan tangan ini sekitar 18% dari waktu atau hampir 1 dari setiap 5 kali.

Jadi ketika hal yang tidak terpikirkan terjadi (QQ menang) ini akan menyebabkan beberapa orang menjadi frustrasi dan terus bermain miring dan emosional. Ketika apa yang disebut “ketukan buruk” seperti ini terjadi, ini juga membuat orang percaya bahwa poker hanyalah permainan keberuntungan.

Tetapi dari sudut pandang logis dan tidak emosional, kita tahu bahwa orang yang memegang QQ tidak akan menang dalam jangka panjang. Terus jalankan skenario yang sama ini cukup lama dan akhirnya mereka akan bangkrut.

 

Anda tidak bisa melawan matematika.

Poker merupakan permainan yang sangat membutuhkan perhitungan dari matematika. Dari sudut pandang praktis, pemain terutama perlu mengetahui apa yang merupakan tangan yang baik, tangan yang adil, dan tangan yang buruk dalam bentuk poker tertentu. Prinsip dasar dari permainan yang terampil adalah bahwa seseorang pada umumnya harus tetap berada di pot hanya jika dia mungkin memiliki tangan terbaik atau jika peluang melawan gambarnya, tangan terbaiknya kurang dari peluang yang ditawarkan oleh pot. Untuk mengilustrasikan yang terakhir: Ada empat chip di pot, dan pemain harus memasukkan satu chip untuk bertahan. Oleh karena itu, pot menawarkan odds 4 banding 1. Pemain memiliki empat flush atau straight “bobtail” (juga disebut “Arkansas flush”)—yaitu, terbuka di kedua ujungnya, sebagai 8-7-6-5— dari salah satunya dia dapat menarik satu kartu. Peluang untuk mengisi salah satu dari tangan ini hampir 5 banding 1. Pot menawarkan lebih sedikit daripada peluang untuk mengisi, jadi pemain harus melipat.

Di luar peluang matematika untuk memegang atau meningkatkan tangan yang berbeda, pengamatan memainkan peran penting. Secara khusus, bahasa tubuh sering memberi tahu apakah seorang pemain menggertak atau memiliki “kacang” (tangan yang tidak ada duanya). Tanda-tanda memberitahu, atau “memberi tahu”, termasuk pola pernapasan pemain, ekspresi wajah, gerakan tangan, dan cara serta isi pembicaraan. Secara umum, pemain yang tidak berpengalaman cenderung bertindak berlawanan dengan tangan mereka—berusaha tampil berani untuk menakut-nakuti panggilan ketika mereka menggertak dan lemah lembut (atau tiba-tiba diam) dengan tangan yang kuat dengan harapan pemain lain akan memanggil atau menaikkan.

Playing Style

Poker merupakan permainan yang menuntut keahlian lebih dari pemainnya. Selain menyamarkan emosi seseorang—mempengaruhi istilah “poker face” (yaitu, ekspresi wajah yang konsisten dikombinasikan dengan tingkah laku lain yang tidak mengkhianati kualitas sebenarnya dari tangan seseorang)—pemain yang baik akan menyesuaikan gaya permainan mereka sesuai dengan gaya permainannya. lawan mereka. Dalam permainan kasual biasa dengan batas taruhan rendah, terlalu banyak orang memainkan tangan yang lemah daripada melipat. Dalam permainan “longgar” seperti itu, bermain “ketat”, karena menggertak jarang berhasil. Namun, pemain ketat yang tidak pernah menggertak, bahkan dalam permainan longgar, akan kehilangan peluang untuk pot yang lebih besar, karena reputasi mereka akan membatasi tindakan yang bisa mereka dapatkan ketika mereka mendapatkan tangan yang kuat. Untuk alasan ini, pemain yang baik mungkin mencoba meyakinkan pemain lain bahwa mereka bermain longgar dan sering menggertak, bahkan dengan mengorbankan beberapa pot (kecil) ketika mereka dipanggil dengan tangan yang lemah.